Selasa, 25 September 2012

Cerita Sedarah - Si Buah Hati

Dedi, 44 tahun, nampak gelisah di atas tempat tidurnya, sulit tidur. Jam baru saja menunjukkan pukul 2 lewat. Dia melirik ke sampingnya, istri keduanya, Teti, 30 tahun yang baru ia nikahi 2 tahun yang lalu nampak tidur pulas. Dedi menghela nafas, perlahan turun dari tempat tidur, keluar kamar. Pelan – pelan tak mau membangunkan istrinya. Di luar ia menuju dapur, membuat secangkir minuman hangat. Ia lalu membawanya ke sofa, duduk agak berbaring. Pusing, banyak yang dipikirkan.

Mulutnya asem banget....belakangan ini memang ia berhenti atau tepatnya memaksakan diri berhenti dulu. Demi tujuan dan keinginannya. Dokter ahli kandungan yang menyarankan, sesuatu yang sebenarnya Dedi tergelitik untuk memperdebatkannya......banyak teman yang ia kenal, baik yang perokok biasa, perokok berat, atau perokok kelas berat yang tetap punya anak. Dari pemeriksaan, secara klinis dia tak bermasalah, spermanya baik secara kualitas dan kuantitas, sehat. Namun kata dokter itu, bila bisa berhenti merokok, lebih baik. Dedi menurut, toh demi hasrat yang ia dambakan. Namun tetap ia menyimpan cadangan di laci meja kerjanya di kantor atau di rumah, buat darurat. Dan malam ini Dedi butuh merokok sejenak, dia mengambil rokok lalu menyalakannya. Mulai kembali berpikir.

Istrinya, atau sekarang sebaiknya disebut istri pertamanya, Anna, 38 tahun, cantik dan mempesona, seperti biasanya....., tentu saja Dedi mencintainya, sampai kapanpun ia akan tetap mencintai wanita ini. Perkawinannya sudah berjalan selama hampir 18 tahun, mengiringi semua perjalanan karirnya, melewati semua suka dan duka. Anna memang cinta sejatinya. Sayangnya kesempurnaan rumah tangganya tidak lengkap. Mereka tak mempunyai keturunan. Sebenarnya dari awal menikah, Deddi sudah tahu...ia tak akan pernah mendapatkan keturunan dari Anna. Anna di masa pacaran, sewaktu menjelang mereka membicarakan keinginan menikah, secara jujur mengatakan kekurangan dirinya. Semasa mudanya, sekitar usia 15, Anna pernah mengalami kecelakaan motor, menyebabkan pendarahan hebat di bagian dalam perut dan sekitarnya. Bisa diselamatkan, sayangnya, kecelakaan itu juga merusak bagian rahimnya. Dokter memvonis Anna tak akan bisa hamil. Namun cinta Deddi memang besar terhadap Anna, dan juga ia menghargai kejujuran Anna, mereka tetap menikah, dan Deddi bahagia. Tak pernah ia mempermasalahkan masalah anak, tak pernah......setidaknya sampai 2 atau 3 tahun belakangan......

Sebenarnya ada Beni, 17 tahun, keponakan sekaligus sudah mereka anggap anak. Ceritanya, setelah 2 tahun awal perkawinan mereka, dengan kepastian tak akan pernah mendapatkan keturunan, Anna memutuskan mengambil Beni untuk dia asuh, yang juga Dedi setujui. Anna hanya mempunyai seorang kakak yaitu Wawan, 45 tahun. Orangtua mereka sudah tiada, dan Wawan sangat menyayangi adiknya ini, demikian sebaliknya, juga Wawan sangat menghargai Dedi yang berbesar hati mau menerima kekurangan adiknya. Wawan juga sudah menikah dengan Nani, 42 tahun, dan dikaruniai 3 orang anak, semuanya lelaki. Nah anak terakhirnya yaitu Beni ini. Waktu itu usianya 1 tahun. Anna sangat menyukai Beni kecil ini, menggemaskan hatinya. Ia lalu berembuk dengan Dedi suaminya mengenai keinginannya untuk mengasuh anak itu. Dedi setuju. Mereka lalu membicarakan hal ini pada Wawan, sambil berharap semoga disetujui, biar Wawan menyayangi adiknya, tapi belum tentu ia mau menyerahkan anaknya untuk diasuh oleh orang lain. Mereka membicarakan hal ini. Wawan meminta waktu untuk berunding dengan istrinya, dan bukan karena mereka tak sayang atau tak mampu membiayai Beni, namun karena mereka juga iba dan simpati pada Anna dan Dedi, dan juga mereka masih ada 2 anak lelaki lainnya, maka mereka setuju. Selain itu Wawan percaya, Anna dan Dedi akan merawat Beni dengan sepenuh hati dan kasih sayang. Statusnya tetap anak Wawan dan Nani. Sesuai adat, tak ada makna khusus sebenarnya, hanya melaksanakan tradisi, untuk mencegah kesialan, Anna dan Dedi membayar uang pertanda ”Membeli” Beni, waktu itu 1000 rupiah, hanya sebagai simbolis adat saja.

Dedi menghembuskan asap rokoknya lalu meminum kopinya. Kini sudah 16 tahun Beni mereka asuh dan menjadi bagian hidup Anna dan Dedi. Pada orangtua kandungnya Beni memanggilnya ayah dan ibu. Sedang pada Anna dan Dedi, Beni dibiasakan memanggil mereka dengan sebutan Papa Dedi dan Mama Anna. Tentu saja Dedi dan Anna tetap sering membawa Beni ke orangtuanya, kalau Beni lagi mau menginap atau mau diajak pergi sama ayah dan ibunya, mereka akan mengantarnya. Beni juga di saat ia bisa mengerti dan memahami, sudah diberitahu. Beni sendiri menyayangi ayah dan ibunya, namun juga menyayangi papa dan mamanya. Tapi paling sayang sama mama Anna.

Entah berhubungan atau tidak, tetapi saat mereka memutuskan dan membawa Beni ke rumah mereka untuk diasuh dan dijadikan anak, kehidupan mereka menjadi lebih baik. Dedi masih ingat tak lama sesudah itu karirnya dan usahanya meningkat pesat sekali, bahkan akhirnya Dedi bisa membuat kantornya sendiri. Dalam banyak kesempatan kalau ada acara keluarga, Dedi sering berseloroh, kalau Beni adalah anak pembawa rejeki baginya dan Anna. Bagi Anna dan Dedi, Beni bukanlah keponakan, sudah mereka anggap dan menjadi anak mereka...dulu, sekarang dan selamanya. Mereka menyayangi Beni setulus dan segenap hati. Memberikan perhatian dan kebutuhannya.

Dedi kembali menyalakan sebatang rokok, menghisapnya sesaat, kembali melamun....benar dan memang benar, berasal dari lubuk hatinya sendiri, bagi Dedi Beni itu sudah ia anggap anak, bahkan kalau mau dibilang Dedi menganggap Beni sebagai anak kandungnya sendiri. Ia menyayangi dan mencintai anak itu. Dari awal pertama kali anak itu mereka bawa untuk menjadi bagian kehidupannya dan Anna. Semua berjalan dengan baik....dan itu benar, tak ada kepalsuan. Namun bukan berarti ia tak mencintai istrinya lagi, atau mau menyakiti hatinya, Dedi sudah menerima dengan segenap kesadaran dan segenap cintanya kekurangan Anna. Tetapi 3 tahun terakhir entah kenapa Dedi mempunyai obsesi sendiri....dia ingin mempunyai anak yang benar – benar anak kandungnya, dari benihnya sendiri. Semakin ia menepis pemikiran itu, semakin kuat pula obsesi itu mencengkram. Menghantui benaknya. Untuk itu Dedi memang harus menikah lagi, bukan masalah seks di sini pikir Dedi, murni untuk aku mendapat anak. Sewaktu ia mengatakan hal ini pada Anna, letupan dan pertengkaran kecil mulai terjadi. Tapi semarah apapun Anna, dia kalah. Anna menyadari kekurangannya...terserah kau sajalah Mas, kata Anna setelah pertengkaran terakhir mereka.

Dedi menjalin hubungan dengan Teti, waktu itu statusnya janda tanpa anak, suaminya meninggal karena sakit, setahun setelah mereka meninggal. Dedi mengenalnya karena dikenalkan seorang teman. Layaknya rmaja saja, mereka juga melalui tahap pacaran, sekalian masa pengakraban dan pengenalan karakter masing – masing. Hampir setahun, mereka merasa cocok dan mantap. Namun Dedi tak mau kecewa, maka dengan sedikit rasa bersalah juga takut Teti marah, ia membicarakan dan meminta apakah Teti bersedia untuk diperiksakan kondisi dan kemampuan kandungannya. Teti yang sudah tahu hidup dan masalah Dedi tidak marah, dan bersedia, hasilnya Teti sehat dan subur.

Kembali Dedi meminum kopinya, sedikit merubah posisi duduknya. Dia melanjutkan lamunannya. Setelah merasa mantap, Dedi membicarakan rencananya untuk menikah kepada Anna. Anna tidak berkata sepatah katapun, hanya mengangguk, menandatangani semua formalitas surat – surat yang Dedi butuhkan. Cinta Anna sendiri juga teramat besar pada lelaki ini. Lelaki yang menyayangi dan mau mengerti dirinya. Kini setelah sekian belas tahun perkawinan, setelah banyak memberikan kebahagiaan materi dan batin, biarlah Dedi mencari satu obsesinya yang tak akan mampu aku berikan. Dedi bersumpah tak akan menyia – nyiakan Anna, dan juga Beni. Kata Dedi bila nanti ia punya anak dari Teti, Beni akan selalu menjadi anaknya yang pertama. Walau Anna tak meminta, Dedi sudah membuat surat di notaris, isinya Dedi sudah menetapkan semua yang menjadi hak Anna dan bahkan Beni. Dedi tak mau ada prasangka buruk. Apa yang sudah ia dapat selama ini juga karena dukungan Anna dan Beni. Sedang apa yang akan ia bina dengan Teti, adalah urusan baru. Anna terharu dan juga amat menghargai keseriusan Dedi, obsesinya tak membuat Dedi lupa memikirkan kewajibannya. Tentu Dedi memperkenalkan Teti kepada Anna, yang Anna terima dengan hati yang tulus. Anna tahu dan bisa menilai kalau Teti bukan tipe yang mengejar materi. Terbukti Teti tak protest atau mempermasalahkan Dedi yang sudah membuat surat notaris mengenai hartanya untuk Anna dan Beni. Dan Anna tahu, sikap yang diperlihatkan Teti kepadanya saat bertemu, bukanlah sikap dibuat – buat. Akhirnya memang Dedi menikah kembali, dan membelikan rumah buat dirinya dan Teti sendiri. Iyalah...Anna memang mau menerimanya yang mau menikah lagi, tapi bukan berarti harus di bawah satu atap. Anna sendiri tentu mengabarkan hal ini kepada kakaknya, Wawan, biar bagaimanapun Wawan pengganti orangtua mereka, harus ia beritahu. Tentu awalnya Wawan marah dengan keputusan dan alasan Dedi menikah lagi, namun setelah Anna jelaskan dan terangkan, Wawan bisa mengerti.

Lagi Dedi mengambil sebatang rokok, sudah hampir jam 3, seharusnya semuanya berjalan dan berakhir sempurna. Awalnya tentu saja ia mencoba bersikap adil. Tapi prakteknya lebih sulit....jujur cintanya dan sayangnya pada Anna tak akan pernah luntur sampai kapanpun. Anna masih sangat cantik, tubuhnya pun masih tetap dan akan selalu mempesona dan membangkitkan gairahnya. Namun namanya...mungkin bisa ia bilang ”mainan baru” kadang Dedi masih hangat – hangatnya dengan Teti, lebih sering menghabiskan jatahnya di Teti. Dedi dengan jujur mengakui itu salahnya tak bisa adil. Tapi itu kan demi cepat membuat Teti hamil belanya lagi. Memang setahun menikah belum menampakkan hasil, pemeriksaan dokter tak ada masalah. Variasi dan mitos agar cepat hamil sudah dilakukan, yang segala namanya kalau lagi gituan, pantat perempuannya diganjal bantal, biar sperma lakinya masuk semua, sudah dikerjakan....yang pakai hitungan masa subur, sudah juga...yang lainnya, sudah juga...namun sejauh ini yang didapat cuma rasa enak saja. Belum ada tanda Teti hamil.

Anna sendiri dengan bahasa tubuhnya mulai kurang suka sama ketidakadilan Dedi ini, lebih banyak diam saja kalau Dedi sedang ngejatahnya. Bahkan belakangan mulai menyuarakan protestnya dan akibatnya sering bertengkar. Salahnya lagi pikir Dedi, karena malas bertengkar, aku jadi makin jarang berkunjung ke Anna. Tentu saja aku yang sudah sekian tahun bersamanya, amat sangat mengenal baik dirinya. Dalam hal seks sebenarnya Anna merupakan pasangan yang hebat...dan selalu mampu membangkitkan gairah. Terbuka dan variatif. Untuk masalah libido bahkan Dedi harus mengakui, beberapa tahun belakangan gairah Anna sangatlah meningkat. Tinggi. Namun bukanlah kategori seks maniak ataupun Nympho alias wanita yang gila – gilaan sekali dalam hal seks. Tidak, bukan itu, gairah dan libido Anna masih dalam batas wajar. Dan sejujurnya Dedi pun senang akan hal itu. Tak ada kata bosan baginya untuk Anna. Tapi itu dulu.....sekarang aku ada agenda dan kepentingan lain. Di dasar hatiku, jujur aku menyesal atas hal ini. Terbersit suatu ide gila di benak Dedi....Dedi mengernyitkan dahinya...ah...gila banget, tak mungkin.....Dedi segera menghabiskan kopinya dan membereskan semua, bersiap tidur. Tanpa pernah tahu bahwa ide yang terbersit itu lambat laun akan membebani pemikirannya.

Hari masih pagi sekali, Anna sudah bangun, sedang duduk di meja makan. Secangkir kopi instant masih mengepulkan asap. Ia menyalakan rokok mentholnya....kebiasaan yang tak sehat pikirnya. Sebenarnya Anna bukanlah perokok, baru setahun lebih ini ia merokok. Awalnya coba – coba, lambat laun terbiasa. Sedikit banyak mampu mengurangi stressnya. Seperti biasa suaminya Dedi tidak datang.....lagi. Padahal ini jadwalnya. Sulit, mau marah atau kesal juga susah, perkawinan mereka berlandaskan cinta yang kuat, suaminya juga baik. Sekarang walau merasa dirugikan karena Dedi tak adil, tapi mau bagaimana lagi, Anna juga memaklumi impian suaminya...impian yang ia tahu tak akan mampu ia berikan. Anna melirik jam, jam setengah enam, anaknya Beni belum bangun, seperti biasa suka malas bangun pagi. Anna tersenyum, ya Beni, anaknya...., sumber penghiburan dan kebahagiannya. Tak pernah Anna bisa marah kepadanya. Dedi juga begitu. Terdengar suara pintu kamar dibuka...Anna tersenyum, tumben nggak perlu dibangunin.

”Eh mama Anna, sudah bangun....”
”Dari tadi Ben, baru saja mama mau bangunin kamu.”
”Pagi – pagi gini mama sudah banyak banget merokok. Ma bikinin sarapan dong...”
”Mau sarapan apa kamu...?”
”Terserah mama deh...”
”Ya sudah...kamu tunggu sebentar.”

Beni duduk sementara Anna berdiri membuatkan sarapan. Beni duduk bengong sambil memandangi Anna yang sedang sibuk membuatkan sarapan.Entah mengapa belakangan ini Beni mulai suka memandang dan mengagumi mamanya ini. Tak lama sarapannya selesai, Beni segera memakannya, sementara Anna duduk menemani mengobrol.

”Ma...eh, hari ini Beni bolos ya, besok kan Sabtu juga libur....lagi malas nih.”
”Memangnya nggak ada ulangan...?”
”Nggak....boleh ya.”
”Ehmm...ya sudah. Terus kamu mau ngapain di rumah...? Paling main PS atau internet kan...”
”Hehehe...sudah tahu nanya....tapi kalau mama mau ngajak ke mall terus beliin baju juga boleh.”
”Deh...bilang saja minta ditraktir....tapi boleh juga deh, kayaknya asik, nanti siang kita pergi.”

Ya bolehlah buat hiburan pikir Anna. Dia tak keberatan anaknya bolos sesekali. Walau tak menonjol banget, tapi nilai sekolahnya selalu memuaskan, di atas rata – rata. Lagipula menghabiskan waktu bersama anaknya selalu menyenangkan. Anna lalu menghabiskan kopinya, meninggalkan Beni. Masuk ke kamarnya. Tadinya dia bangun karena sudah kebiasaan rutin setiap pagi, menyiapkan keperluan anaknya sekolah. Beni menyelesaikan sarapannya, lalu membereskannya. Kemudian ke kamar mandi, cuci muka.....dasar sudah sarapan baru cuci muka.

Beni lalu duduk di sofa, pikirnya dari semalam saja aku ngomong ke mama mau bolos, jadi nggak perlu bangun pagi.Beni lalu melamun...jorok, ya biasalah anak seumurnya. Otaknya yang lagi ngeres mulai mikirin beberapa teman sekolahnya, gurunya, juga cewek – cewek di film atau internet. Dan tentu saja mamanya. Beni selalu menyenangi mamanya, suatu hal yang tak bisa ia cegah, alamiah. Memang semenjak ia masuk SMA, mamanya mulai membatasi dan tak sebebas dulu, namun sampai ia kelas 3 SMP, mamanya termasuk cuek, kalau baru pulang bepergian dan ganti baju, pintu kamarnya kadang suka lupa ditutup, kalau Beni melihat, mamanya cuek saja. Mungkin waktu Beni belum terlalu mengerti, hal itu biasa saja, namun saat Beni mulai besar, tentu saja Beni mulai memahami keseksian mamanya, walau hanya melihatnya memakai BH dan CD, sedikit banyak mampu membuatnya terangsang. Sayang saat Beni masuk SMA, mama Anna mulai membatasi, tak sebebas dulu, mungkin karena ia berpikir anaknya sudah SMA, sudah masa puber. Di luar hal itu, mamanya tak terlalu bebas dalam berpakaian, kalau di rumah juga memakai daster yang sopan, atau kadang kaos dan celana pendek. Buat urusan seks, Beni yang sebentar lagi kelas 3 ini, memang selangkah lebih maju. Walau masih pemula, namun beberapa kali sudah ia melakukannya. Semuanya dengan Astri, teman sekolahnya yang memang terlalu bebas. Itu juga selalu bersarung pengaman. Yang pasti saat pertama kali dengan Beni, sudah nggak perawan. Secara garis besar, buat urusan kenakalan yang lain dan juga sikap, Beni standartlah, bahkan bisa masuk golongan anak manis, tapi buat urusan seks, termasuk sangat suka hehehe. Beni masih cukup lama melamun, akhirnya ia melihat jam, jam 7 kurang. Ia pun berdiri menuju kamar mamanya. Diketuknya pintu, suara mamanya menyahut menyuruhnya masuk.

”Ma...pergi jam berapa nanti...?”
”Eh...jam 1 saja ya. Nanti pulangnya ke rumah ayah kamu, sudah lama mama nggak ke sana...Ok..?”
”Iya deh...Beni kira mama lagi tidur.”
”Nggak...lagi baca – baca majalah.”
”Ya sudah lanjutin deh bacanya. Beni tidur lagi.”

Beni kemudian tidur di dekat mamanya, hal yang biasa. Dari dulu memang kadang Beni suka tiduran di tempat tidur mamanya. Mamanya nampak asik membaca majalah, duduk bersandar di pinggiran tempat tidur, punggungnya bersandarkan bantal, sementara kakinya diselonjorkan. Memakai daster yang panjangnya sedang. Beni lalu tertidur. Lumayan lama Anna masih membaca, akhirnya ia merasa ngantuk, diliriknya jam, jam 8 kurang. Dia meletakkan majalahnya. Anaknya nampak terlelap dekat situ. Dikecupnya pipi Beni, lalu Anna pun juga tidur. Memang ia kurang tidur belakangan ini, tidur sebentar akan mengembalikan kesegarannya.

Beni membuka matanya, menggeliat sebentar, AC di kamar mamanya terasa dingin, ia mengucek matanya....ugh...jam 10, lumayan lama ia tidur. Dia lihat mamanya tertidur, terlentang. Dasternya agak tersingkap, memperlihatkan sedikit pahanya yang putih mulus. Beni melirik wajah mamanya, masih pulas....cantiknya mama Anna, alisnya tebal. Pandangannya beralih ke bawah, teteknya juga besar....otak remajanya mulai ngeres...berani nggak ya...berani nggak...ah nekad dikit, pura – pura saja pikirnya, lagipula mamanya nampak tertidur pulas sekali. Maka sambil pura – pura merem, Beni menjulurkan tangannya dan seakan ”Tidak sengaja” tangannya menyentuh tetek besar mamanya di balik daster itu. Oh....empuk dan kenyal, kont01nya mengeras. Mamanya masih tertidur. Beni mengambil selimut, menutupi celananya, dengan satu tangannya yang lain ia, turunkan celananya....nekad deh...sudah tanggung. Ia mulai mengocok kont01nya, sementara tangan satunya masih ”Tak sengaja” menempel di tetek mamanya. Masih penasaran, Beni makin nekad, ujung jari kakinya beraksi, sedikit demi sedikit dan perlahan menarik ujung daster mamanya yang tersingkap tadi, akhirnya nampak CD putih yang mama Anna kenakan, tebal sekali pikir Beni. Beni agak memiringkan tubuhnya, biar jelas, samar ia melihat warna kehitaman yang lebat, bahkan...oh beberapa helai jembut nampak menyembul. Tapi senekadnya Beni, ia masih takut, hanya puas melihat saja. Kalau mamanya bangun, tangannya yang ”tak sengaja” di tetek itu masih wajar dan bisa beralasan, namanya tidur kan bisa nggak sengaja. Tapi kalau tangan ada di CD, gimana jelasinnya. Memangnya mama Anna bego. Beni mempercepat kocokannya, ketika merasakan mau keluar, ia tahan sebentar, ujung kont01nya ia dekatkan ke ujung kaosnya...pejunya muncrat di kaosnya. Ia lalu melipat ujung kaosnya.Perlahan Beni mulai menarik kembali ujung daster mamanya. Tangannya juga sudah ia tarik dari tetek mamanya. Dan memang mamanya sangat mengantuk, masih tertidur pulas tanpa tahu kenakalan Beni barusan. Beni pun segera keluar dari kamar mamanya. Akhirnya memang siang itu mereka menghabiskan waktu keliling Mall, makan, belanja, sorenya berkunjung ke rumah ayah dan ibunya Beni. Baru malamnya mereka pulang. Dan Anna kecewa, suaminya kembali tak datang....nasib.

Dua bulan berlalu, tak ada perubahan berarti, Beni baru saja naik kelas 3. Hari Sabtu ini Beni sedang pulang ke rumah ayah ibunya. Kemarin ayahnya menelepon, mau ngajak anaknya berlibur sekeluarga. Tadinya Anna juga disuruh ikut, tapi ia malas. Dan juga memang suaminya kemarin menelepon, bilang mau datang....tumben menghormati jadwal. Dan seperti biasa salah satu acara mereka menghabiskan waktu adalah dengan bercinta.

Anna nampak mendesah, teteknya bergoyang – goyang liar, sementara Dedi asik menyodok m3meknya yang sudah basah dengan cepat. Kont01nya keluar masuk menerobos lobang m3meknya yang sudah lama tak disodok. Anna meremas teteknya...merasakan pentilnya yang mengeras, memainkannya dengan jarinya, sesekali mulutnya mendesah nikmat membuat Dedi makin bernafsu.

Dedi segera menciumi tetek Anna, mengulum dengan nikmat pentil kecoklatan itu, kont01nya dengan mantap terus memompa, memberikan kenikmatan pada m3mek Anna di setiap pompaannya. Gemas ia jilati ketek Anna yang berambut lebat, kesukaannya, sesekali tangannya membelai bulu ketek itu. Anna ikut menggoyangkan pantatnya, menambah kenikmatan pada kont01nya.

Desahan Anna makin kuat, gairahnya memang sudah lumayan lama tak disirami, kont01 Dedi saat ini sedang memulai tugasnya kembali. Ahhh....desahnya, tangannya mulai ia julurkan ke bawah, meremas biji suaminya. Dedi diam sejenak, menikmati saat jemari Anna dengan lincah memainkan bijinya, selalu memberikan rasa nyaman. Akhirnya Dedi mulai memompa kembali, dengan kuat dan cepat, membuat Anna kelojotan....dan mendapatkan orgasme. Namun Dedi juga sudah mulai letih, segera saja ia memompa dengan cepat.....ahh..crooot...crooot pejunya memancar....ia terkulai, mencabut kont01nya dan berbaring.

Mereka baru saja selesai, sedikit memuaskan dahaga Anna yang sudah agak lama dan jarang disetubuhi secara rutin. Dedi akhirnya memulai percakapan....

”Na,....eh...2 bulan ke depan...mas mungkin nggak bisa di sini dulu...”
”Seperti biasa....aku nggak bisa komplain kan....”
”Jangan begitu dong.....mas sedang ada kesibukan kerja...”
”Bukannya sibuk sama Teti mas...?”
”Na...jangan mulai lagi dong, benar kok, mas sedang menjalin kerjasama baru dengan investor. Dan investor ini mau membuka usaha ini di daerahnya di Sumatra sana. Jadi mas harus bolak – balik ke sana. Tentu dengan kesibukan ini mas nggak bisa ke mari.”
”Terserah mas sajalah....tak bisa kemari, tapi tetap bisa ke rumah mas yang satu lagi kan ? Sebenarnya rumah di sana dan di sini juga sama – sama di Jakarta kan ?”

Dedi diam saja. Memang benar dia tak bohong kalau dalam 2 bulan ke depan harus bolak balik mengurus kerjaan. Tapi sedikit banyak jawaban Anna juga telak menohoknya. Ia mencoba mengalihkan situasi...

”Bagaimana kabar Beni ?”
”Baik seperti biasanya. Mungkin mas yang kurang merhatiin anak itu. Ingat mas, dulu waktu kita mengambilnya, kita sudah berjanji akan merawatnya dengan baik. Kalau mas sibuk sampai tak punya waktu buat aku, nggak masalah...aku mulai TERBIASA. Tapi paling tidak mas HARUS menyempatkan waktu buat mengajak anak itu pergi sesekali. Sadar nggak dalam 2 tahun ini mas amat jarang mengajak Beni pergi.”
”I...iya sih. Pas sekarang aku datang dia lagi pergi sama mas Wawan.”
”Gimana kabar Teti mas ?”
”Baik...baik, dia titip salam buatmu.”
“Salam balik. Sesekali suruh ia datang kemari. Sendiri saja kalau lagi senggang. Aku nggak bakalan gigit dia kok.”
”Iya...iya, mas juga sudah sering menyarankan hal itu. Tapi itulah...si Teti bilang...dia masih malu sama Kak Anna, sungkanlah sama Kak Anna...sulit...”

Pembicaraan dan suasan yang mulai membaik, juga perasaan Anna yang mulai kembali senang karena bisa kembali merasakan kehangatan dan juga menghabiskan waktu mengobrol santai dengan suaminya yang jarang ia dapatkan belakangan ini, akhirnya mulai memanas kembali. Sepele...atau mungkin tidak, tergantung dari sisi mana kita melihat. Sisi Dedi atau sisi Anna.

”Mas....ngobrolnya nanti lagi ya...sekarang.....”
”Na...aku capek nih, barusan kan sudah, besok pagi saja ya. Biarkan mas istirahat dulu ya.”
”Mas ini gimana sih...? Sudah jarang datang, sekalinya datang juga nyebelin. Memang, Anna tahu, Anna nggak semenarik Teti lagi yang lebih muda kan ?”
”Ya ampun..Anna, jangan bicara seperti itu. Sungguh, mas lagi lelah. Perusahaan kita sedang mengerjakan beberapa proyek. Kau kan paham, dulu kalau aku sedang dalam situasi seperti ini juga sering lelah. Tolong, jangan marah terus.”
”Ah...sesuka mas Dedi sajalah. Tidur deh sepuasnya...aku tidur di kamar Beni biar tak mengganggu istirahat mas.”

Anna segera memakai dasternya. Dedi yang tak mau ribut, membiarkan. Biarlah besok pagi, kalau sudah tenang suasananya ia bicara. Susah...serba salah. Anna bukannya tak tahu kondisi seperti ini, memang kalau suaminya sedang repot kerjanya, cepat lelah. Namun di sisi lain ia juga berhak kesal, sekian lama suaminya jarang datang. Sekalinya datang mengabarkan 2 bulan ke depan akan sibuk dan tak bisa datang ke sini. Sudah itu, sekian lama ia tak dijamah oleh suaminya, baru juga main sekali, suaminya malah mau tidur, siapa yang tak marah. Lebih baik malam ini ia tidur di kamar Beni yang sedang kosong. Seperti adatnya yang sabar dan tak mau marah, Dedi pasti akan membiarkannya, menunggu kemarahan reda.

Dedi hanya menghela nafas, duh urusan kok bukannya beres malah runyam. Secara teori sih harusnya gampang, punya 2 istri yang cantik dan sama – sama menggairahkan harusnya bisa membuat semua lelaki iri. Tapi hidup bukan hanya seks semata. Ia harus bekerja, mencari nafkah, tentu saja ia lelah. Permintaan Anna dan kemarahannya beralasan, tapi Dedi bukan anak muda lagi. Dedi diam sambil berbaring, ide gila yang belakangan sering muncul itu kembali menyeruak....ah ide itu lagi.....dia hanya diam melamun. Belakangan ini karena terlalu seringnya ide itu terlintas, ia mulai memikirkannya, merasakan pertentangan juga kemungkinannya dalam memikirkannya. Ah...tidak putusnya...Anna tak bakalan menyukai atau menerima ide gila ini. Dedi pun tertidur.

Sementara Anna setelah keluar kamar, ke kmar mandi depan, mencuci m3meknya, lalu menuju dapur, membuat kopi instant di gelas ukuran besar, mengambil asbak dan rokoknya. Ia membuka kamar Beni, menyalakan lampunya. Duduk di bangku belajar Beni. Mulai menyalakan rokoknya, baru jam 11 lewat. Makin parah saja...... pikirnya, sungguh aku rela dan ikhlas saat dia mau menikah lagi demi impiannya, bisa menerima pula saat belakangan ini dia mulai jarang di sini. Tapi saat dia datang, salahkah aku menuntut hakku sebagai istri...yang kalau mau jujur sudah jauh berkuarang kuterima ? Tangannya iseng memainkan pulpen di pinggiran meja belajar Beni, tiba – tiba menyetuh mouse komputer, layar monitor LCDnya menyala. Anna terkejut....duh si Beni, pasti lupa matiin komputer. Dia tersenyum melihat desktopnya menampilkan foto dia dan Beni yang sedang berangkulan saat pergi ke Bandung. Suaminya yang memfoto mereka. Sudah lama mereka tak pergi bareng. Ah sudahlah sekalian saja aku browsing, menghilangkan kekesalan hati. Memang biasanya Anna di kala senggang suka browsing. Biasanya memakai laptop di kamarnya.

Dan bukannya Beni lupa matiin komputer waktu mau pergi tadi. Dia pergi tadi sore. Sedari siang memang Beni yang kalau Sabtu libur sekolah, asik menghabiskan waktu dengan main internet. Browsing situs – situs favouritenya. Jam 3 tadi, Rio kakaknya menelepon, menanyakan Beni yang belum datang, ya...ampun pikir Beni, keasikan main internet...lupa. Padahal mereka sekeluarga mau berangkat jam 4. Duh tanggung, Download managernya lagi download beberapa file seru nih, cukup besar ukurannya, sayang kalau diputus..sudah setengah jalan Beni menutup sekaligus jendela browser firefoxnya...klik...klik, nggak mengindahkan message yang keluar, tutup saja. Meletakkan mousenya ke pinggir. Layarnya nggak usah dimatiin, nanti mati sendiri. Beni lalu bersiap – siap, mengambil kunci motor, mematikan lampu kamar, keluar kamar, mencari mamanya, lalu pergi. Tak khawatir, sebab mamanya jarang dan hampir tak mungkin memakai komputer di kamarnya, sebab mama punya laptop sendiri. Sebuah pemikiran yang logis dan tak salah sebenarnya.

Anna mengklik icon browser firefox seperti yang biasa ia lakukan saat mau browsing. Menunggu sebentar...lho...apa ini....dibacanya pop up message yang keluar...sorry..bla bla bla...do you want to restore your previous...wah kayaknya Beni waktu terakhir memakai sedang buru – buru, tadinya Anna mau mengklik No, tapi penasaran ia klik opsi sebaliknya. Anna menghisap rokoknya. Tak lama browser selesai meloading halaman – halaman. Ada beberapa tab yang terbuka. Anna mengernyitkan dahi melihat halaman yang sedang terbuka. Sungguh Anna menyadari anak seusia Beni sedang dalam masa puber dan penasaran dalam hal seks dan wanita. Anna juga tahu bahaya internet bagi remaja, tapi prinsipnya yang salah bukan internetnya, semua berpulang pada perilaku pemakainya. Lagipula bagi Anna, tak perlu memfilter atau membatasi komputer Beni, biar dia belajar bertanggungjawab, sesekali pasti anak remaja seusianya suka nakal, tak bisa kita kontrol terus menerus. Tapi tak urung ia mengernyitkan dahi melihat halaman web itu, tampak thumbnail foto – foto wanita, dia mengklik satu...astaga kok bisa muat sih, satu lagi...ya ampun gede amat...duh gila sampai sesak begitu..... Sejauh ini Anna memakai internet di kamarnya memang hanya membuka situs yang berkaitan dengan dunia wanita, kesehatan, fashion atau berita, makanya dia sangat terperangah melihat semua yang di komputer Beni. Anna mengklik tab yang lain...duh si Beni..apa nih MILF...Mother I’d Like To fish, apalagi ini ? Kembali Anna mengklik beberapa gambar. Anna kembali menyalakan rokoknya, mulai membuka tab yang lain. Ini apa lagi...Anna membaca bluefame.com, nampaknya semacam forum, sudah posisi login, ia melihat layar, mencari kepala judul..apalagi nih Cerita – Cerita Seru...Incest...ia kembali mengernyitkan dahi. Dilihatnya judul...judul yang ada...mamaku...ibuku....mama....mama juga, penasaran ia klik satu judul Irwan 1: Mamaku Pengalaman Pertamaku, membacanya dengan berdebar. Selesai, ia klik judul lain Si Mamat Punye Cerite...ia baca lagi....mendebarkan juga. akhirnya Anna menutup semuanya.

Anna bersandar di kursi, meminum kopinya. Ia teringat artikel yang pernah ia baca, di situ diterangkan, biasanya secara bawah sadar sekalipun, orang akan otomatis membuka atau mencari situs yang sama dan setipe yang sesuai kebiasaannya. Sedikitnya itu merefleksikan dan menggambaran selera dan obsesi orang itu. Contohnya yang suka situs fashion gaya eropa misalnya akan selalu berusaha mencari dan membuka situs lain yang sejenis, kalaupun membuka situs berbeda, tapi tetap di antaranya akan ada situs idolanya. Dilihat dari situs – situs di komputer Beni semuanya memiliki keseragaman, gambar wanita – wanitanya selalu sekitar usia 30 ke atas, bertetek besar...,belum lagi cerita yang ia baca tadi. Untuk meyakinkan...mudah – mudahan si Beni belum menghapus historynya....ya belum...Anna kemudian mengklik link – link halaman web yang ada di history...sama...sama...semodel....nggak beda....duh Beni..Beni. Anna lalu menutup semua browser. Sengaja tak mematikan komputernya. Ia kembali menyalakan rokoknya...berpikir.

Ampun.....Beni, nakal juga ya anak ini. Dia tak akan mencabut fasilitas internet, itu tak akan menyelesaikan masalah. Di rumah dicanut, di luaran mana bisa ia mengontrol. Tapi ia akan bicara kepada Beni. Terus kenapa pula anak ini, usianya 17 tahun lebig dikit, tapi dari apa yang Anna lihat tadi, kenapa Beni sukanya justru melihat wanita yang 30 tahunan lebih dan bertetek besar seperti....seperti...astaga...Anna agak kaget memikirkannya...seperti......aku. Anna agak terhenyak memikirkan kemungkinan ini. Probabilitasnya tinggi sekali. Mencoba kembali menganalisa, tak mungkin ibunya. Beni dari kecil sampai sekarang menghabiskan waktu, bertemu dan mengobrol, curhat dan macam – macam lainnya ya sama aku, hampir 90% dari hidupnya. Apa anak itu terobsesi sama aku ? Anna menghembuskan asap rokoknya. Kalaupun iya, bukan salah Beni sepenuhnya. Salahku juga, sedikit banyak dulu ia sering melihat aku mengganti baju, aku yang dengan teledor malah cuek saja. Hal mana yang akan membekas dan tersimpan di otaknya. Di saat usia pubernya ini. Anna menghela nafas, ia pun bersiap tidur. Semoga cuma obsesi semata....Anna merinding saat tiba – tiba terlintas bayangan ia dan Beni sedang bercumbu. Ia segera memejamkan matanya.

Paginya Anna bangun, keluar kamar Beni, nampak suaminya sudah bangun sedang minum kopi dan membaca koran. Suaminya menegurnya, menanyakan apakah ia mau kopi, Anna mengangguk. Dedi segera meletakkan koran dan membuat kopi. Anna kembali ke kamar Beni, mengambil rokok. Ia menyalakan rokok sementara Dedi membuat kopi.Dedi tak melarang saat mengetahui Anna mulai merokok. Dedi menyerahkan kopi.Tak lagi melanjutkan membaca koran, memulai percakapan...

”Na...tentang semalam...”
”Sudahlah mas....aku minta maaf, mungkin sedang emosi.Seharusnya aku menghargai kerja kerasmu.”
”Tidak...tidak perlu begitu....aku juga salah.”
”Ya sudah....sama – sama memafkan dan mengerti sajalah mas. Aku nggak mau nuntut terlalu banyak sama mas.”

Mereka kembali diam, mulutnya mulai asem, Dedi mencomot sebatang rokok milik istrinya. Anna memandang sejenak. Sebersit ide aneh melintas. Juga ia mau menggoda suaminya. Anna memulai percakapan...

”Mas...aku mau bertanya...pertanyaan seandainya.”
”Iya...aku mendengarkan...seandainya apa...?”
”Seandainya aku yang belakangan ini kurang puas dalam hal hubungan seks, mencari kepuasan dengan lelaki lain.....”
”APA...? APA MAKSUDMU ANNA...?”
”Aku belum kelar bicara mas..aku teruskan...mencari kepuasan dengan lelaki lain yang asing, nah apa mas akan rela...?”
”GILA...Tentu tidak.”
”Sudah kuduga. Kalau misalnya lelaki itu mas kenal...?”
”SAMA SAJA...TIDAK JUGA”

 Dedi nampak gusar, menyeruput kopinya, Anna masih asik memainkan rokoknya. Wajahnya tersenyum menggoda sementara memandang suaminya. Ia melanjutkan.....

”Kalau lelaki itu Beni.....?”

Suaminya nyaris tersedak, segera menaruh gelas kopinya, menatap istrinya serius dan heran...

”APA.....jangan....jangan katakan....kau dan anak kita Beni...telah...telah...”
”Tidak...tidak, aku tidak seperti itu mas. Kan sudah kubilang ini hanya seandainya. Apa jawabmu ?”

Sebenarnya Anna sangat yakin sekali suaminya akan menjawab tidak. Setelah ia membuat suaminya terkejut, kini gantian ia yang akan terkejut.....

”Oh begitu...baiklah karena kau sudah bertanya....kalau lelaki itu Beni...mungkin aku akan menjawab....YA.”
”HAH...? APA MAS ? YA ?”
”Kau bertanya padaku kan, jadi aku jawab...mungkin saja ya”
”Mung....mungkin ya ? Jadi mas mau aku seperti itu...?”

Anna benar – benar terkejut. Benarkah ini Dedi yang ia kenal...? Jangan – jangan ini Allien yang menyamar jadi Dedi. Ditatapnya Dedi dengan serius dan menyelidik. Dedi kembali berbicara.

”Na dengar ya. Jangan kau potong dulu omonganku, dengar saja dulu sampai aku kelar bicara. Setuju ?”
”Baiklah...aku dengarkan mas. Harus ada alasan logis dibalik jawaban mungkin YA dari mu ini.”
”Aku sudah egois dengan impianku dan kembali kawin. Itu fakta dan tak bisa dibantah. Dalam hal cinta, jelas aku masih mencintaimu, namun sedikit banyak aku menelantarkan kau. Bukan dalam materi. Ya, kita tahu tentang lumayan besarnya hasratmu hehehe, dan aku telah mengurangi dan mengabaikan hal itu, jelas aku bersalah. Itu fakta juga tak bisa dibantah. Lalu karena aku merasa bersalah tentu saja kepikiran, bahkan akhirnya timbul ide yang konyol dan gila, dan anehnya...yang kau tanyakan itu adalah ide tersebut. Yang aku tak berani tanyakan ke kau, takut kau tersinggung. Tapi karena kau tanya, aku jawab saja.”
”Mengapa kau jawab Ya, apa kau benar – benar rela aku melakukan hal seperti itu de..dengan Beni.”

Dedi diam sejenak, menyalakan sebatang rokok lagi, menghembuskan asapnya lalu menjawab....

”Awalnya saat ide itu datang, tentu tidak rela dan menganggapnya Absurd. Lama – lama kok ide itu sedikit masuk akal. Tentu saja tak mungkin aku tak marah kalau kau melakukan dengan orang lain yang jelas – jelas asing. Tapi kalau Beni...ya...gimana ya, aku juga sayang sama anak itu, terlalu sayang. Membayangkan kau dan Beni begitu, awalnya konyol, tapi lama – lama karena terbersit terus, jadi suatu hal yang mungkin. Dan memang baik ke kau atau ke Beni. Kalian berdua tak bisa membuat aku marah.”
”Mas....tapi tadi aku hanya berandai saja....”
”Anna, dengar ya, aku nggak tahu karena alasan atau dasar apa tiba – tiba saja kamu menanyakan pertanyaan tadi. Tapi kita realistis saja, pertanyaan SEANDAINYA....sudah sering terbukti sedikit banyak merefleksikan hasrat dan keinginan diri yang tak disadari. Boleh kau membantah. Tapi....jangan kau tersinggung, kau dan Beni di rumah ini setiap saat. Aku sekarang punya istri lagi. Mana aku tahu kalau ”SEANDAINYA” suatu saat kalian melakukan hal itu...? Tapi kalau itu terjadi...maka kau tahu jawabnya....YA.”

Anna benar – benar kehabisan kata. Tapi setelah bisa kembali berpikir dengan tenang Anna mulai berbicara....

”Jadi mas menyarankan aku seperti itu...?”
”Gimana ya.... menyarankan tidak, melarang juga tidak. Anna aku sadar akan kekuranganku dalam memuaskanmu belakangan ini. Tapi aku tak bisa merubahnya. Namun cintaku tak akan berubah, sampai kapanpun. Kalau kau, yang aku tahu merasa berat dengan jarangnya aku memenuhi hasratmu belakangan ini memutuskan untuk mencari kepuasan dengan lelaki lain, jawabanku Tidak. Tapi kalau suatu saat kau memutuskan melakukannya dengan dan hanya dengan Beni...silahkan. Anggap juga itu sebagai tanda terimakasihku padamu yang telah merelakan aku menikah lagi.”
”Mas...aku tak mungkin....”
”Ssstttt...jangan membuat janji yang kaupun tak pasti. Aku dan kau tak akan pernah tahu. Ingat, yang kita bicarakan adalah hasrat seks, kalau sudah menyangkut hal ini, pikiran bisa tak logis. Nah, lebih baik kita ke kamar, aku mau melunasi hutang semalam......”

Sebulan berlalu. Anna tentu saja tak melakukan apapun dengan Beni. Namun setelah pembicaraan dengan suaminya dulu, juga setelah mengetahui hasrat Beni, sedikit banyak ia mulai memperhatikan Beni. Dia bahkan tak menegur Beni soal masalah internet itu. Suaminya memang tak datang sebulan ini seperti perkataannya, memang sibuk. Urusan uang belanja dan semacamnya tak masalah, biasa ditransfer. Teti istri muda suaminya juga sudah mulai datang, bahkan Anna mengajaknya jalan belanja bersama. Secara kehidupan sehari – hari semua normal. Namun yang mengganggu adalah masalah gairahnya. Berkurang drastis pemuasaannya. Di usianya sekarang ini Anna merasa gairah seksnya meningkat sekali, tapi ibarat baut tak ketemu mur, repot.....

Dia mulai memikirkan dengan sangat serius kemungkinan pembicaraan dengan suaminya. Hasrat sih mengatakan ya, tapi otaknya, normanya, logikanya tetap menjadi penentang utama. Beni memang boleh dibilang oke, ganteng, tinggi, tegap, tapi dia kan anakku. Bahkan tanpa disadarinya, belakangan ini ia mulai menggoda Beni, mulai cuek tak menutup pintu kamarnya saat mengganti baju, mulai sedikit berani memakai baju tidur yang biasanya hanya berani ia pakai di kamar saat bersama suaminya. Sedikit membuat Beni heran dan terangsang tentunya. Tapi tetap saja dirinya tak mampu, bukan hal yang mudah melakukan hal seperti ini. Maka makin terombang – ambinglah Anna dengan pikirannya, dengan masalah hasratnya. Memang suaminya secara jelas telah menyatakan persetujuannya, tapi bagaimanapun ia tak bisa. Dan suaminya lagi – lagi benar dengan perkataannya...pertanyaan ”SEANDAINYA” itu, kini malah membuat Anna bergairah....

Malam minggu ini Beni di rumah saja. Tadi jam 7 dia dan mamanya sudah kelar makan. Setelah itu mamanya menonton TV di ruang tamu. Beni masuk kamarnya, jam 8 ia keluar menggembok pagar dan mengunci pintu. Balik ke kamarnya lagi, secepatnya, hanya menutup pintu lupa dikunci, maklum tanggung. Di kamarnya Beni sedang asik menonton DVD bokep di komputernya, biasa ngambil punya kakaknya waktu ia pulang. Nontonnya pakai earphone. Sementara Anna menonton TV tanpa semangat, sebenarnya ia mengharapkan Beni ikut menonton, biar ada teman ngobrol. Akhirnya jam 9 ia matikan TV, tapi belum mengantuk, jam segini Beni pasti belum tidur, lebih baik aku ke kamarnya mengajaknya ngobrol. Anna segera melangkah ke kamar Beni, diketuknya pintu, agak pelan memang, tak ada jawaban...lagi...tak ada jawaban juga, pelan – pelan ia membuka pintu kamar anaknya itu. Beni tak tahu karena memunggungi mamanya, sedang duduk dengan earphone di kupingnya, serius sekali....Anna mendekat, astaga...Beni pikirnya...nonton film apa lagi anak ini.

Anna duduk dengan perlahan nyaris tak menimbulkan suara di tepi tempat tidur, Beni masih belum sadar, asik menonton. Untung saja ia tak menonton sambil mengocok kont01nya. Anna melirik layar, nampak pemain film wanita yang bertetek besar sedang merem melek disodok lawan mainnya. Sangat panas adegannya. Lama juga ia menonton. Sedikit banyak membuat gairahnya bangkit. Ia merasakan m3meknya agak basah. Tak lama Beni agak menggerakkan duduknya, biasa ganti posisi, nggak nyaman dengan celana yang sesak, saat kepalanya agak menoleh.....astaga...mama Anna...gawat deh....tengsin. Mamanya hanya melihat Beni dengan wajah datar, tanpa komentar. Beni segera melepas earphonenya, segera dengan panik mengklik tanda x untuk menutup player. Lalu dengan muka menyesal ia segera bicara...

”Ma...a...anu maaf....aduh....pokoknya maafin Beni ma, Beni bisa jelasin...”
”Jelasin apa Ben..? kamu itu ngapain nonton film kayak begitu...?”
”A...anu ma, namanya juga anak lelaki...ingin tahu...”
”Oh gitu...ingin tahu, terus kalau sudah tahu...ingin apa lagi...? Ingin ngerasain...?”
”Ya...ng...nggak lah ma.”

Anna diam sejenak, nampak berpikir sedang bergelut dengan pertentangannya.

”Ben...kamu malam minggu gini memangnya nggak ada kerjaan lain apa, selain nonton gituan...”
”Ya...ada sih ma, Cuma sekarang lagi malas main game atau internet...”
”Ah...internet ya. Mama juga lupa, mau buka situs jorok...? situs yang isinya wanita usia 30an lebih, yang teteknya besar, terus juga baca cerita jorok yang isinya obsesi terhadap mamanya, ibunya, tantenya, begitu kan...?”
”Lho...lho kok...”

Beni seperti kucing kebakaran jenggot, kok mama Anna bisa nembak dia secara tepat. Belum heran keterkejutannya mamanya mulai berbicara lagi, lebih mengejutkannya...”

”Ben...yang jujur ya...kamu sering mengkhayalkan mama kan...?”
”Eng...eh...duh...i...iya.”
”Nah...daripada kamu berkhayal, sekarang kamu wujudkan deh.”
”HAH...?A..apaan ma...?”
”Iya...kamu nggak mau mewujudkan khayalanmu ? Kalau mau, ayo, mama kasih kesempatan.”

Masih heran juga tak percaya Beni dengan ragu – ragu mendekat, tak menyangkalah dia, Beni sendiri sebenarnya sudah siap kalau mama Anna memakinya saat ketahuan nonton film tadi, tapi kok malah jadi begini. Ia mendekat Anna yang sedang duduk...

”Kamu pasti sering membayangkan ini kan...?” Anna menunjuk teteknya. Beni hanya diam.
”Mama tahu kok, film yang kamu tonton juga sama, wanitanya bertetek besar. Lho kok diam, kamu nggak mau merasakannya...?”

Beni diam saja, Anna memegang tangan Beni, mengarahkannya ke teteknya. Tangan Beni agak gemetar saat menyentuhnya. Jauh...jauh lebih besar daripada tetek si Astri. Awalnya Beni hanya memegang dan meremas dengan takut – takut, namun saat dilihatnya Anna hanya diam saja, percaya dirinya mulai timbul, remasannya makin kuat dan lebih berani. Anna mulai memejamkan matanya seekali, mulai merasakan rasa nikmat mengaliri tubuhnya. Kini Beni bahkan sudah berani menggunakan kedua tangannya. Terasa pentil mamanya yang besar dibalik dasternya itu. Kont01nya..... Seingat Beni belum pernah sekeras ini

Lagi asik meremas, mama Anna menyuruhnya berhenti dan menyuruh beni membuka bajunya...semuanya kata mama Anna. Beni menurut saja. Saat ia sudah telanjang mata Anna menatap kont01 Beni dengan kagum....sedikit lebih panjang dari Dedi, tapi tak gemuk. Nah Beni sudah membuka bajunya, biar adil maka Anna segera berdiri, sementara Beni duduk di tepi tempat tidur. Anna mulai menarik dasternya, CD hitamnya terlihat oleh Beni, perutnya dan tetek besar yang menggelantung indah itu, yang pentilnya mengacung sempurna....lalu saat mamanya mengangkat tangan membuka dasternya, Beni melihat rimbunan bulu keteknya yang lebat...astaga....Beni terangsang sekali. Astri tak mempunyai bulu ketek, namun saat ia melihat bulu ketek Anna, sungguh nafsu Beni naik sampai ke ubun – ubun....gila. Kini Anna hanya memakai CD Hitamnya.

Dan terlalu indah rasanya untuk Beni bayangkan....mama Anna mendekat ke arahnya yang sedang duduk di tepi ranjang, mamanya berjongkok di hadapannya, tangannya....oh tangan halus mama Anna mulai menggenggam kont01nya....membelainya dengan enak, memainkan bijinya, mengocoknya perlahan....lalu...astaga lidahnya mulai menjilati kepala kont01nya.......ya ampun...kalau ini mimpi, tolong jangan biarkan aku bangun....tapi ini bukan mimpi. Beni merasakan lidah mamanya mulai menjelajahi batang kont01nya memberikan sensasi kenikmatan pada titik – titik sensitifnya, dan mulut seksi itu mulai menelan kont01nya, mengulum dan menghisapnya....emutannya sangat kuat dan menggairahkan. Beni mendesah lemah....Anna mendongak sesaat matanya bertemu mata Beni....Beni makin bergairah. Benar – benar lewat si Astri pikir Beni mengomentari hisapan maut milik mamanya. Apalagi saat bijinya dihisap dan diemut....oh....sensasinya terasa sampai ke sendi...gilaaaa...Beni merem melek.

Oh apa lagi ini....mama Anna nampak makin mendekat, kont01 Beni diletakkan di antara teteknya, sementara kedua tangannya mengepit dan ditangkupkan di pinggiran teteknya, membuat kont01 Beni terjepit dengan manisnya di belahan tetek besarnya. Beni sangat antusias, dia sering melihat adegan ini di film bokep, sayangnya tetek Astri tak memungkinkan untuk mencoba cara ini. Saking antusiasnya Beni dengan lugunya berucap...

”Ma...tahu juga gaya ini ya...”
”Beni..Beni..., waktu kamu belum bisa jalan saja mama sudah kenal dan ngerti ngewek. Ya pahamlah kalau cuma gaya begini...”

Mau nggak mau Beni nyengir juga menyadari keluguannya. Mamanya juga nyengir. Mama Anna mulai menggoyangkan tetek besarnya itu, mendepetkannya makin menjepit kont01 Beni, saat tetek yang sebelah goyang ke atas, yang sebaliknya ke bawah, begitu terus bergantian, makin lama makin cepat....Aaahhh...Beni mendesah, gila enak banget kont01nya....dijepit tetek yang besar...tiada tara. Makin cepat saja Anna memainkannya, ketika ia melihat anaknya mendesah keenakkan. Beni sampai kelojotan, mati – matian menahan diri....

Akhirnya Anna menyudahi acaranya memainkan kont01 Beni. Ia berdiri, naik ke tempat tidur Beni, berbaring. Beni segera mendekat dan dengan tak sabaran mulai menyerbu teteknya....tangan remaja itu dengan ganas meremasi dengan kuat tetek besar milik mamanya yang sudah lama ia bayangkan. Keras dan kenyal. Mulutnya mulai menghisapi pentilnya yang mengacung itu, dijilati, digoyang – goyang dengan lidahnya, bergantian kiri dan kanan. Beni lalu mengangkat tangan Anna,, penasaran...ia mulai menciumi keteknya yang hitam itu, aromanya sungguh harum dan memberikan sensasi sensual, dengan rakus ia mulai menciumi, menjilatinya...Anna menggelinjang kegelian.

Lalu pada akhirnya Beni menurunkan tubuhnya, menatap selangkangan Anna. CD Hitamnya masih ia kenakan. Nampak tebal mengundang. Sedikit menampakkan jembut yang menyembul di pinggirannya. Jari Beni mulai menggosok CD itu, perlahan lalu mulai cepat. Anna mulai merasakan nikmat, m3meknya mulai basah. Beni menarik pinggiran Cdnya yang menutupi m3meknya, seperti menyempitkannya, lalu menariknya ke atas, membuat CDnya terjepit di antara belahan m3meknya yang kini terlihat jelas. Beni memandangi pinggiran dan permukaan belahan m3mek mamanya yang ditumbuhi jembut itu. Segera Beni menurunkan CD hitam itu, ingin melihat lebih jelas. Terpesona memandang m3mek tebal itu. Di atasnya dengan jembut hitam yang lebat, belahan m3meknya sudah agak mekar, sedikit memperlihatkan isinya yang kemerahan

Beni menunduk mendekatkan kepalanya....awalnya Anna merasa risih, dia memang mau melakukannya, maksudnya langsung saja, kalau Beni harus memainkan m3meknya dia masih sungkan...tapi sudahlah...go ahead, toh aku juga tadi mainin kont01 anak ini. Beni mulai mendekatkan mulutnya...aroma enak memenuhi rongga hidungnya.Mulutnya dengan lembut mulai menciumi jembut mamanya. Sesekali menjilatnya, agak basah jembut Anna kini. Lalu ia mulai menyapukan bibirnya naik turun pada belahan m3mek Anna. Enak sekali...diciuminya dan dijilatinya seluruh permukaan m3mek itu, akhirnya fokus ke daging sebesar kacang yang menonjol itu, lidahnya mulai menjilati dengan ganas, memainkannya dengan semangat it1l tersebut....setelah agak lama jarinya disodokkan ke lobang m3mek mamanya. Lama ia bermain di bawah sana...Oh..No...Desis Anna....gila...Beni....

”Awwww....Bennnnn....”
”Pinteeerr....kammuuuu.....Aiiihhhh......”
”Ogghhhhh.....Yessssss..........”

Anna mengejang...orgasme yang sudah agak lama ia jarang dapatkan. Beni segera menghetikan kegiatannya, menaiki tubuhnya, menindih tubuh Anna, bersiap menyodoknya...

”Ben...kamu bandel juga ya....cara kamu....sudah pernah begituan ya...nakal kamu...”
”Iya...sama teman ma...itu juga pakai kondom...”

Ya...setelah sekarang dia dan mamanya sama – sama bugil, buat apa lagi Beni sungkan atau berbohong..? Tak ada gunanya kan. Beni mulai bersiap, tapi Anna kembali berkata...sedikit ironi...

”Yang...nanti keluarin di dalam saja...toh tak bakalan jadi.”

Beni agak sedih jadinya, tapi hanya sesaat, Beni mulai menurunkan pantatnya....blesss...mantap. Beni diam sebentar...enak. jadi begini rasanya kalau tak pakai kondom...nyamannya pikir Beni.Anna menatap beni yang lagi bengong sebentar menikmati moment emasnya, tak sabaran jadinya, segera menggoyangkan pantatnya...Beni tersadar, mulai bergerak memompakan kont01nya...keluar masuk dengan konstant dalam m3mek mamanya yang terasa masih sempit dan hangat itu. Setiap gerakannya terasa nikmat, kont01nya seakan dibelai oleh cairan yang lembut dan sejuk.

Sementara tetap memompakan kont01nya, mata Beni memandang pada tetek besar mamanya yang selalu membuatnya terangsang itu, tetek itu nampak bergoyang, Beni memepercepat sodokannya, tetek itu bergoyang makin cepat. Nafsuin bangeeet, Beni segera menciumi tetek Anna dengan ganasnya. Sampai kegelian jadinya mamanya, mana hisapan Beni sangat kuat pada pentilnya, Anna mendesah erotis sekali. M3meknya mulai terbiasa dan menikmati kont01 anaknya, makin merasakan nikmatnya setiap sodokan kont01nya.

”AAAhhhh....Teruussss.....”
”Oooohh,,,,Ooohh......Yeesssss...”
”Ughh.....tekeeeenn Beeennnn......”

Anna kembali mengejang dengan kuat, Beni merasakan semburan hangat membasahi kont01nya, orgasme milik mama Anna. Dengan sedikit tergesa Beni mempercepat sodokannya, lalu mencabut kont01nya. Ditariknya tangan mamanya.

Anna segera bangkit, Beni membuat posisinya menungging, lalu Blesss...kont01 beni kembali menerobos m3meknya dari belakang. Bunyi pahanya beradu dengan Beni yang sedang menyodoknya terdengar nyaring di kamar in, menambah tinggi birahi. Beni dengan puas menyaksikan kont01nya keluar masuk, sesekali ia meremas bongkahan pantat mamanya yang sangat montok itu. Dia terus menyodok tanpa kenal lelah. Ditundukkan sedikit badannya, tangannya menjulur, meremasi tetek mamanya. Enak banget sambil nyodokin m3mek mamanya yang nungging, tangannya mainin tetek mamanya....makin nafsu saja Beni, ia menyodok makin kuat dan cepat...Anna benar – benar kelojotan...dan kembali mendapatkan orgasme...ampun dashyat juga anak ini......sementara Beni makin menggila saja, kont01nya menyodok sekuat dan sedalam mungkin...plok....plok...ahhh...desahnya...akhirny a ia merasakan....crooot....croootttt...pejunya memancar dengan kuat dan banyak, membasahi m3mek mama Anna. Terdiam dia, badannya menempel pada punggung mamanya yang sedang nungging itu. Setelah diam agak lama ia mencabut kont01nya yang masih keras.

Anna segera bangun, terasa peju yang mengalir di m3meknya. Baru saja ia mau membersihkannya, Beni sudah menariknya lembut, membaringkannya agak miring, dan Beni berbaring di sampingnya, tanpa banyak bicara mengangkat satu kaki Anna, lalu....ya ampun....langsung lagi ? Kont01 Beni kembali menyodok m3meknya, dan Beni mulai mencumbunya, Anna tanpa ragu membalas ciumannya, panas dan bergelora....Tangan anak itu kembali meremasi teteknya...Anna mendesah, tangannya merangkul kepala Beni, memeperlihatkan keteknya yang lagi – lagi segera habis dilumat oleh Beni. Sodokan kont01nya juga makin kuat, bahkan Anna merasakan kont01 Beni makin membesar saja di dalam m3meknya yang sudah sangat basah itu. Gila...bisa jebol lagi nih.....Anna memandang ke arah bawah, menyaksikan kont01 milik naknya yang sedang menerobos keluar masuk m3meknya yang sudah memerah itu...gairahnya jadi terbakar.....Beni benar – benar merasakan betpa nikmatnya m3mek mamanya ini, tak memperdulikan keringat yang mengalir, makin asik memompakan kont01nya, terkadang desahan suara mamanya terdengar, sangat erotis dan merangsang di telinganya. Dan lagi....mamanya mendapatkan orgasme, mamanya memburu bibirnya, menciuminya dengan kuat, membuat beni kehilangan kontrol sesaat. Beni masih saja memompa, saat ia merasakan bijinya dimainkan dan diremas, gilaaaaa....enak banget makin menambah nikmatnya setiap sodokan yang ia lakukan....oooohhh.....akhirnya batas Beni pun tiba, denyutan itu menandakannya....kembali ia mencium bibir mamanya...kali ini dengan hangat dan lembut....crooot...crooot....selesai. Lemas dan bahagia. Daerah selangkangan mereka berdua sudah basah dan lengket, cairan putih seperti busa nampak menempel di sekitar paha mereka. Beni segera mencabut kont01nya.

Anna terkulai lemas....ampun...kalau Beni meladeninya seperti ini, hasratnya akan selalu terpenuhi, kalau memang harus begini jalannya, ya terjadilah. Tapi tetap aku harus menjaga wibawa Dedi di mata Beni...

”Ben, rahasiakan ini dari papamu ya.”
”Iya ma. Ma, Beni nggak tahu alasan mama membuat kita melakukan ini, tapi yang pasti Beni senang dan setelah ini akan terus meminta mama, mana bisa berhenti lagi. Paling berhenti kalau ada papa.”
”Hehehe...nakal kamu, ingat, jangan nonton film kayak gitu terus, juga jangan buka situs jorok.”
”Kayaknya nggak deh...mana sempat lagi ? Kan nyodokin mama terus hehehe”

Dan dasar anak muda masih kuat, Cuma istirahat sebentar sudah nyodok lagi. Anna hanya bisa tersenyum saja. Dia dan si buah hati kini telah memasuki babak baru dalam kehidupan mereka.

Sebulan kemudian suaminya datang, setelah selesai urusan kerja sama bisnisnya. Dedi baru saja masuk. Beni lagi di kamarnya. Anna menyambutnya seperti biasa, dan melihat wajah Anna juga senyumnya yang lepas, tahulah Dedi...dia sudah melakukannya. Dedi tersenyum saja. Itu sudah jalannya, biarlah Anna juga berhak meraih impiannya. Kehidupan terus berjalan, akhirnya Teti hamil, kini sudah bulan ke 5, Dedi bagaikan di awang – awang, makin jarang datang aja ke Anna, tapi Anna tak pernah mengeluh lagi......Dan memang Anna tak butuh mengeluh lagi, buat apa...selalu ada Beni anak kesayangannya, buah hatinya, juga pelepas dahaganya......

3 komentar:

  1. Teman2 mau dapet 2500 midi sekali download Selain di blog ini? dan ada 1300an style lagu khusus semua keyobard organ tunggal lagu2 hajatan dan pesta..Ini saya kasih blognya Mantap lagu2nya banyak dan lengkap lagii,, www.koleksimidiku.blogspot.com

    BalasHapus